Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Modifikasi Ngengat jantan dirancang untuk membunuh Ngengat betina di alam liar

ngengat Diamondback adalah hama tanaman utama di seluruh dunia
Ian Redding / Alamy
Pernahkah kalian berkunjung ke sawah, jika pernah pasti kalian kerap sekali menemui hama ini. hama ini sering kali kelihatan kol dan kangkung. tapi, tahukah kamu tahun lalu pernah dilakukan ujicoba modifikasi genetik untuk mengatasi hama ini. yuk simak lebih lanjut.

Ngengat diamondback belkelamin jantan dimodifikasi secara genetik yang dirancang untuk memusnahkan populasi hama telah berhasil dirilis di negara bagian New York. Uji coba di lapangan menunjukkan bahwa ngengat transgenik ini, yang keturunan wanitanya mati segera setelah menetas, dapat membantu mengendalikan hama tanaman utama ini.

Oxitec, perusahaan bioteknologi Inggris di belakang uji coba ini, telah melakukan uji coba lapangan dengan menggunakan metode ini untuk mengendalikan nyamuk yang menyebarkan penyakit seperti demam berdarah. Namun, untuk percobaan lapangan ngengat adalah yang pertama kalinya untuk hama tanaman, kata perusahaan.

Larva ngengat diamondback (Plutella xylostella) memakan daun tanaman brassica seperti kol, kangkung, brokoli, dan perkosaan biji minyak (canola). Ngengat adalah hama utama di seluruh dunia, menyebabkan kerusakan diperkirakan mencapai kurang lebih $ 5 miliar per tahun.

Untuk membuat ngengat transgeniknya, Oxitec menambahkan dua gen ke ngengat yang masih rentan terhadap pestisida. Satu gen hanya kode untuk protein fluorescent merah, sehingga serangga dapat dengan mudah diidentifikasi di alam liar.

Gen lain membunuh larva segera setelah mereka menetas - tetapi hanya aktif pada betina. Ketika ngengat jantan GM kawin dengan betina liar, semua anak betina mati, tetapi jantan bertahan hidup dan meneruskan gen mematikan ke keturunannya.

Karena setengah dari keturunan GM laki-laki mati setiap generasi, gen yang mematikan harus menghilang hanya setelah beberapa generasi. Untuk terus menekan populasi liar, lebih banyak pejantan RG perlu dilepaskan.

Uji coba lapangan dilakukan pada Agustus dan September 2017 di Stasiun Percobaan Pertanian Negara Bagian New York di Jenewa, New York, yang dioperasikan oleh Universitas Cornell. Para peneliti melepaskan antara 1.000 dan 2.500 pejantan pada enam kesempatan terpisah, dan kemudian menangkap kembali beberapa ngengat untuk memastikan bahwa mereka selamat di alam liar.

Mereka mengatakan bahwa ngengat harus bersaing dengan ngengat jantan liar dalam hal kawin dengan betina seperti halnya dalam uji coba laboratorium yang dilakukan di AS dan Inggris. Seperti yang diharapkan, strain GM tidak bertahan di alam liar. “Kami tidak mendeteksi ada dari mereka yang berkeliaran,” kata Neil Morrison dari Oxitec.

Perusahaan berharap untuk mendapatkan persetujuan untuk mulai menjual ngengat Diamondback GM kepada petani di AS. Mereka juga berencana untuk menggunakan teknologi yang sama untuk mengatasi hama tanaman lainnya, seperti ulat grayak yang jatuh.

ngengat Diamondback adalah masalah besar secara global dan berevolusi resistensi terhadap pestisida sangat cepat, kata Michael Bonsall di University of Oxford. “Ini sangat invasif. Kami membutuhkan alat baru di kotak alat, ”katanya.

Tetapi ngengat GM perlu digunakan dengan metode lain sebagai bagian dari pendekatan terpadu, kata Bonsall. "Ini bukan peluru perak. Itu hanyalah alat lain. "

Ini bukan rilis pertama serangga GM di AS. Pada 2007, bollworm merah muda dengan gen fluoresensi ditambahkan di Arizona. Ada juga pelepasan nyamuk yang terinfeksi parasit bakteri bernama Wolbachia, yang oleh sebagian orang dianggap sebagai bentuk modifikasi genetik. Serangga ini bertahan di alam liar.

Oxitec telah melakukan uji coba di lapangan nyamuk GM di Kepulauan Cayman, Brasil, Panama dan Malaysia. Uji coba kedua sekarang sedang berlangsung di Brasil, dan Oxitec berharap untuk mendapatkan lampu hijau untuk uji coba di AS.

Journal reference: Frontiers in Bioengineering and Biotechnology, DOI: 10.3389/fbioe.2019.00482
Agus Dwi
Agus Dwi Berbagi karena aku peduli dengan masa depan nanti

Posting Komentar untuk "Modifikasi Ngengat jantan dirancang untuk membunuh Ngengat betina di alam liar"

Berlangganan via Email