wXrOiPC5QILOHI6kkTuyZ5zfySMra9k7fA90RSRm

Vena Cava | Pengertian, Jenis, Resiko Penyakit dan Cara Mencegahnya

A. Pengertian

Vena Cava adalah vena utama dalam tubuh yang membawa darah yang banyak mengandung karbondioksida dari kepala dan anggota tubuh bawah ke serambi kanan. Darah ini mengandung CO2 karena darah yang dikandung merupakan darah yang telah melewati sistem oksidasi (pembakaran).

 

 

B. Jenis Vena Cava

1. Vena Cava Inferior 

Vena cava inferior (pembuluh balik besar bawah) adalah pembuluh darah yang menerima darah dari badan dan kedua kaki. Darah yang dibawa oleh pembuluh darah jenis ini mengandung banyak CO2.
Vena yang mengalir ke vena cava inferior adalah:
  •     Vena tibialis anterior dan posterior
  •     Vena fibula, vena poplitea
  •     Vena femoralis
  •     Vena iliaka eksternal
  •     Vena saphena besar
  •     Iliaka vena umum
  •     Vena iliaka eksternal dan  internal
  •     Vena renal
  •     Vena portal hepatik
  •     Vena hepatika.

 

2. Vena Cava Superior

Vena Cava Superior (pembuluh balik besar atas) adalah pembuluh darah yang menerima darah dari kepala dan kedua tangan. Darah yang dibawa oleh pembuluh darah ini juga mengandung banyak CO2.
Vena yang mengalir ke vena cava superior meliputi:
  •     Vena radial dan vena ulnaris
  •     Vena brakialis
  •     Aksila vena
  •     Vena cephalic
  •     Basilika vena
  •     Vena cubiti median
  •     Vena subklavia
  •     Vena jugularis eksternal
  •     Vena vertebralis
  •     Vena jugularis internal
  •     Vena brakiosefalika

C. Resiko Penyakit

1. Superior vena cava syndrome

Superior vena cava syndrome (SVCS), adalah sekelompok gejala yang disebabkan oleh obstruksi superior vena cava ("SVC"), pembuluh darah pendek dan lebar yang membawa darah yang bersirkulasi ke jantung. Sebagian besar kasus disebabkan oleh tumor ganas dalam mediastinum, kanker paru-paru yang paling umum dan limfoma non-Hodgkin, yang secara langsung menekan atau menyerang dinding SVC.

Penyebab non-ganas meningkat dalam prevalensi karena meningkatnya penggunaan perangkat intravaskular (seperti kateter vena sentral permanen dan sadapan untuk alat pacu jantung dan defibrillator), yang dapat menyebabkan trombosis. Penyebab non-ganas lainnya termasuk tumor mediastinum jinak, aneurisma aorta, infeksi, dan mediastinitis fibrosing.

Ciri-ciri khasnya adalah edema (pembengkakan karena kelebihan cairan) pada wajah dan lengan dan timbulnya pembengkakan pembuluh darah di bagian depan dinding dada. Sesak napas dan batuk adalah gejala yang sangat umum; kesulitan menelan dilaporkan pada 11% kasus, sakit kepala di 6% dan stridor (mengi bernada tinggi) di 4%.

Gejalanya jarang mengancam jiwa, meskipun edema epiglotis dapat membuat sulit bernafas, edema otak dapat menyebabkan berkurangnya kewaspadaan, dan dalam kurang dari 5% kasus SVCO, gejala neurologis yang parah atau gangguan jalan nafas dilaporkan. Penyelesaian sindrom vena cava superior berhubungan langsung dengan pengobatan kompresi yang mendasarinya.

2. Inferior vena cava syndrome

Inferior vena cava syndrome (IVCS) adalah konstelasi gejala yang dihasilkan dari obstruksi vena cava inferior. Ini dapat disebabkan oleh invasi fisik atau kompresi oleh proses patologis atau oleh trombosis di dalam vena itu sendiri. Itu juga dapat terjadi selama kehamilan.

Kehamilan menyebabkan tekanan vena tinggi pada tungkai bawah, penurunan aliran darah kembali ke jantung, penurunan curah jantung karena obstruksi vena kava inferior, peningkatan tekanan vena yang mendadak yang dapat menyebabkan pemisahan plasenta, dan penurunan fungsi ginjal.

Semua masalah ini dapat timbul karena berbaring pada posisi telentang selama kehamilan akhir yang dapat menyebabkan kompresi vena cava inferior oleh rahim. Gejala sindroma inferior inferior vena cava terdiri dari nyeri hebat di sisi kanan, otot berkedut, hipotensi, dan retensi cairan.

D. Cara Mencegah Pembuluh Vena Cava Terserang Penyakit


1. Olahraga secara teratur

Olahraga secara teratur sangat disarankan untuk menjaga kesehatan tubuh, terutama pembuluh darah. Kegiatan olahraga dapat dilakukan dengan berjalan kaki, berjalan cepat dan jogging. Olahraga yang dilakukan tidak perlu bersifat kompetitif karena tujuan olahraga ringan ini adalah untuk melancarkan peredaran darah ke seluruh tubuh.

2. Tidak merokok

Merokok dapat mengganggu pembuluh darah karena dapat meningkatkan tekanan darah. Selain itu, merokok juga mengganggu kerja komponen darah yang berfungsi dalam proses pembekuan darah, yaitu trombosit, sehingga lebih mudah rusak dan menempel satu sama lain dan membentuk gumpalan darah, sehingga menyebabkan penyumbatan pada pembuluh darah. Karena alasan ini, perokok aktif lebih rentan terkena penyakit pembuluh darah.

3. Istirahat yang cukup

Istirahat yang cukup juga dapat menjaga kesehatan pembuluh darah. Kurangnya istirahat atau jam tidur dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk tidur setidaknya 8 jam setiap malamnya.

4. Konsumsi sayur dan buah yang cukup

Konsumsi sayuran hijau dan buah-buahan segar ternyata juga membantu meningkatkan kesehatan pembuluh darah. Sayuran dan buah yang disarankan adalah bayam, brokoli, apel, pepaya, buah naga dan lain-lain.

Sumber : Wikipedia, Halosehat
Related Posts
VrCy
Mencoba mengapai langit dari kerja kerasku sendiri
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Posting Komentar